Selasa, 07 Juni 2011

Lebih Dekat Dengan Sumardy Si Penyebar Peti Mati Jenazah

Thank you for using rssforward.com! This service has been made possible by all our customers. In order to provide a sustainable, best of the breed RSS to Email experience, we've chosen to keep this as a paid subscription service. If you are satisfied with your free trial, please sign-up today. Subscriptions without a plan would soon be removed. Thank you!
Lebih Dekat Dengan Sumardy Si Penyebar Peti Mati Jenazah - Motif di balik pengiriman peti jenazah ke sejumlah media massa dan perusahaan iklan akhirnya terungkap. Pengirim peti jenazah itu adalah sebuah perusahaan yang bergerak di bidang komunikasi dan periklanan, Buzz & Co. CEO Buzz & Co, Sumardy, mengungkapkan bahwa perusahaannya sengaja merencanakan pengiriman peti jenazah itu untuk menciptakan efek word of mouth (WoM) sebagai salah satu bentuk strategi marketing. Sebelumnya : detikcom Dikirimi 3 Peti Mati

Anggota polisi menangkap CEO Buzz & Co, Sumardy (kiri) pengirim paket peti mati ke sejumlah media di Senayan Trade Center, Jakarta, Senin (6/6/2011). Paket peti mati yang sempat menggemparkan karena dikirim ke beberapa media di Jakarta tersebut merupakan salah satu strategi promosi dalam rangka peluncuran buku berjudul Rest In Peace Advertising: The Word of Mouth Advertising karya CEO Buzz & Co, Sumardy.

"Ini semata-mata hanya untuk kreativitas dalam beriklan karena kreativitas periklanan sekarang sudah mulai mati," ujar Sumardy, Senin (6/6/2011), saat dijumpai di kantor Buzz & Co yang terletak di Senayan Trade Center (STC), lantai 3. Sumardy mengaku bahwa hal ini dilakukan atas inisiatif sendiri tanpa ada unsur politik yang melatarinya. Ia pun merencanakan bahwa ada sekitar 100 destinasi yang akan dikirimi paket peti mati. Dari jumlah itu, 10 persennya merupakan media yang dia nilai terkenal. Sisanya, paket peti mati dikirimkan kepada perusahaan iklan, pemilik, dan tokoh komunikasi pemasaran.

Lebih lanjut, Sumardy membenarkan bahwa cara ini ditempuhnya dalam rangka peluncuran buku karangannya yang berjudul Rest In Peace Advertising: The Word of Mouth Advertising terbitan PT Gramedia Pustaka Utama. Menurut dia, strategi kampanye pemasaran yang dilakukan perusahaan saat ini sangat membosankan. Alhasil, ia pun terpikir ide gila ini. "Biaya beli peti mati lebih murah, ketimbang pasang iklan," kata Sumardy.

Ia mengungkapkan bahwa biaya yang diperlukan untuk membuat peti mati yang dibeli di Pondok Labu plus ditambah ongkos kirim hanya menghabiskan sekitar Rp 50 juta. Sementara untuk pasang iklan bisa menghabiskan miliaran rupiah. Strategi ini, diakuinya, sebagai bentuk edukasi pemasaran. "Iklan sekarang hanya meniru. Konsumen harus diapresiasi dengan iklan yang tidak membosankan," tuturnya.

Lalu, siapakah sebenarnya Sumardy itu?

Dalam buku yang dijadwalkan akan diluncurkan pada Senin sore ini, tertulis bahwa Sumardy adalah CEO sekaligus pendiri perusahaan konsultan marketing, Buzz & Co. Kantor Buzz & Co sendiri berada di Mayapada Tower 19th, Jl Sudirman Kav 28, Jakarta.

Dalam catatan singkat biografinya, perusahaannya sebagai pioner strategi pemasaran mulut ke mulut atau "Word of Mouth and Community Marketing Agency" dan Principal dari Onbee (word of mouth marketing research agency. Strategi pemasaran ini telah disertifikasi Asosiasi Marketing Amerika Serikat.

Dia juga anggota ESOMAR, Internastional Advisory Council for The Marketing Profession at International Institute of Marketing Professional (IIMP). Dia juga anggota dari Institute of Sales and Marketing Management, United of Kingdom (UK) dan Professional Certified Marketer (Amerika Marketing Association).


Sumardy penulis buku Rest in Peace Advertesing (kanan) dan Silvana Martin (kiri) yang membantu Sumardy menulis buku

Selain itu, Sumardy juga menjadi dosen di Londol School of Public Relation, Jakarta. Sumardy menulis Buku 'Rest in Peace Advertising Killed by Word Mouth Agency' setebal 234 halaman dibantu rekannya, Marlin Silvina dan Melina Melone.

Salah satu alasan dia melakukan promosi dengan peti mati adalah sesuai dengan judul buku yang dirilisnya 'Rest ini Peace Advertising'. Cara pengiriman peti mati lebih efektif dan murah dibanding cara biasa.Sebagai materi tulisan di bukunya, Sumardy mengambil sampel cara sukses strategi pemasaran pengusaha Bob Sadino di awal berdiri toko Kem Chick-nya.

Caranya? Bob sengaja menginginkan pelanggan tokonya tidak puas dengan barang di tokonya, yakni telur. Bob yang memiliki peternakan ayam sengaja meletakkan sebutir telur busuk di tumpukan telur yang dipajang di tokonya. Padahal, di tempat yang sama, Bob memampang pengumuman telur yang dijualnya 100 persen 'fresh'.

Sejak awal, Bob memang sengaja mengincar seorang ibu ekspatriat yang cerewet dan yang akan membeli telur busuk itu. Setelah mangsa didapat, keesokan harinya ibu tersebut datang kembali dan marah-marah. Bob pun menepati janji jaminan tokonya dengan menukarkan sebutir telur busuk itu dengan 2 kg telur segar.

Efeknya, si ibu itu selalu menceritakan pengalamannya ini ke banyak orang dan secara tidak langsung menjadi marketing toko Kem Chick milik Bob. Dalam tempo singkat, telur yang dijual pengusaha Bob tersebut menjadi terkenal dan laku keras.


noreply@blogger.com (admin) 07 Jun, 2011


--
Source: http://zonaaneh.blogspot.com/2011/06/lebih-dekat-dengan-sumardy-si-penyebar.html
~
Manage subscription | Powered by rssforward.com

Loading....

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar